Tuesday, June 16, 2009

Sangat terasa kehilangannya..amat terasa..

Assalamualaikum wrt wbt

Jauh di sudut hati kecil ada terasa sesuatu yang hilang. Sangat terasa. Amat terasa. Walau dunia cuba menutup 'kehebatan' nya, dia tetap hebat. Ketika dunia menonjolkan Hassan Nasrallah sebagai 'hero' Lubnan/Lebanon... dialah hero Lebanon yang sebenar di hati para Mutarobbi (orang yang ditarbiyah)..

Walau daku tidak pernah bersua dengannya, tetapi pemikiran dan bukunya adalah 'suhbah solehah' (teman rapat) yang sering mendampingiku.. Demikianlah tokoh yang hebat.. mendampingi tulisannya saja sudah berbekas dan terkesan... beruntunglah mereka yang pernah bernaung di bawah lembayung tarbiyahnya...

Sungguh, hati ini sangat terasa dengan pemergiannya... namun, biarlah.. rohnya terbang mendapatkan rinduNya.. Syeikh, semoga dikau bahagia bertemu Sang Kekasih yang selama ini amat kau rindui...

oleh - Hazmi Dibok


berikut di bawah ini adalah petikan sebahagian dari catatan Ustaz Hasrizal dalam blognya saiful islam.com ...

KEHILANGAN

Masakan tidak tumpah air mata, dan bergetar tubuh dan jiwa, tatkala menyambut berita sedih kepulangan insan yang paling kerap meneman hidup di gelanggang usrah, biar pun tidak pernah berkenalan atau bersua muka, namun juzuk-juzuk diri ini banyak terbentuk daripada sentuhan Murabbi umat ini… Al-Sheikh Fathi Yakan.

f_yakan

Sebanyak-banyak doa kuiringkan, agar kepulanganmu kepada Allah, adalah kepulangan kekasih kepada Kekasih yang dirindu. Kehilanganmu bukan sekadar kehilangan manusia bernama bapa, suami, teman dan guru di sisi insan-insan yang berada di sekitarmu. Tetapi pemergianmu adalah kehilangan buat umat, tercabutnya satu lagi mata rantai ilmu dan ilmuwan, dari umat yang masih di perjalanan, mencari kemenangan.

cabutilmu

“Sesungguhnya Allah tidak mencabut ilmu dengan merentapnya dari dada manusia. Tetapi Allah mencabut ilmu dengan mematikan Ulama. Apabila tiada lagi ilmuan, maka nantinya manusia akan mengambil pemimpin-pemimpin yang jahil, pemimpin itu ditanya lalu mereka berfatwa tanpa ilmu, maka sesatlah golongan yang bertanya, sebagaimana sesatnya juga golongan yang ditanya” [Hadith riwayat al-Tirmidhi]

Kepulangan Sheikh Fathi Yakan ke Rahmatullah pada Subuh Sabtu 13 Jun 2009 yang lalu, meninggalkan kita sejumlah hasil tulisan dan pengalaman, buat teladan umat ini;

fathiyakans

Janganlah disepikan khazanah itu.

Jalanlah dialpakan jalan itu.

Atau nanti binasalah umat ini tanpa bimbingan, tanpa panduan, tanpa da’ie dan tanpa dakwah, yang semua itu menjadikan kita, umat terbaik dalam sejarah manusia ini.

ABU SAIF @ www.saifulislam.com
68000 AMPANG

1 comment:

yusufjaafar said...

Semoga Allah merahmati beliau. Benar belaka firman Allah untuk menarik ilmu dari muka bumi ini dengan mematikan ulama sedikit demi sedikit.

Kehilangan ulama-ulama di dunia tidak diendahkan langsung berbanding kematian seorang penyanyi yg tidak diketahui Islam atau tidak. Habis dihebohkan sambil boleh ambil keuntungan drpd kematiannya. Sedih2