Thursday, March 19, 2009

Catatan Santai Pada Menyelami Tarbiyah Allah s.w.t. Dalam Musibah Sakit


Catatan 1 (4/3/2008) - Sebaik Keluar Dari Hospital HTAA..


InnalilLahi wa Inna ilaihi Rajiuun..

Buat pertama kali dalam hidup, saya ditahan dalam wad sakit di hospital. Tanpa disangka, rasa pedih di kaki ketika mengangkat barang-barang dan perabot adik-adik ipar yang berpindah ke rumah saya (setelah pemergian mak mertua) lebih kurang 2 minggu yang lalu melarat kepada bengkak dan jangkitan kuman sehingga menginap 4 malam di Hospital Tengku Ampuan Afzan (HTAA) Kuantan. Peringkat awalnya, saya hanya menyangka kaki terasa pedih kerana bergesel dengan perabot.. tapi keesokkannya saya ditimpa demam yang agak kuat hingga mendapat suntikan antibiotik di klinik. Kaki di kawasan tulang ‘keting’ menjadi bengkak dan berwarna merah. Doktor menyesyaki kemungkinan saya disengat oleh ‘serangga’ berbisa lantas berlaku jangkitan kuman.

Seminggu berikhtiar dengan memakan pil antibiotic dan 3 hari disambung dengan suntikan di klinik panel, nampaknya tidak dapat mengekang jangkitan tersebut sepenuhnya. Kaki kekal merah dan merasa panas walaupun bengkak agak sedikit surut. Doktor klinik panel tersebut mencadangkan agar saya dimasukkan ke wad hospital bagi mendapat antibiotic dengan dos yang lebih kuat. Akhirnya, tanggal 28hb Februari saya mendaftarkan diri di bahagian kecemasan HTAA seterusnya dimasukkan ke dalam wad. Ada beberapa pengalaman menarik yang ingin saya kongsi bersama dalam tempoh berada di dalam wad tersebut pada catatan kali ini.

Pelbagai karenah manusia

Hari pertama saya bermalam di Wad 5B (kelas 3). Saya diletakkan di bilik terbuka bersama-sama dengan pelbagai jenis pesakit. Ada yang lumpuh kerana kemalangan, ada yang dimasukkan besi untuk tarik tulang paha, ada yang diabetes, ada yang mengidap TB, ada yang bisul jangkitan kuman di paha dan lain-lain lagi. Yang menariknya ialah sikap sebahagian mereka. Berdekatan dengan saya sahaja, 2 hingga 3 orang yang mencuri-curi merokok dalam wad tersebut dan ada pembekalnya dari kalangan pesakit itu sendiri. Ada yang sudah tidak larat bangun, malah makan pun sambil berbaring tapi masih mencuri-curi merokok. Saya terfikir.. macamana kita nak ubah tabiat merokok dalam masyarakat khususnya perokok tegar seperti ini kalau tengah tenat pun masih berusaha agar istiqamah merokok???

Ada pesakit berbangsa cina yang agak berusia, diminta ber’puasa’ kerana ingin menjalani operasi pembedahan. Apabila ditanya oleh jururawat, samada dia ada makan atau minum, si pak cik ini bersumpah yang beliau tidak makan atau minum dan bersumpah berkali-kali yang beliau ikut sebagaimana arahan jururawat. Saya ketawa berdekah-dekah melihat kelucuan tersebut sebab pagi itu sahaja tanpa pengetahuan jururawat, beliau telah makan hampir 3 polystren mee halus dan minum mineral water beberapa kali…..

Terkenang Saudara di Gaza

Sakit juga (sikit) apabila tangan dimasukkan saluran (wayar) untuk membekalkan antibiotic dan ubat sepertimana sakit ketika suntikan untuk mengambil darah dilakukan. Mungkin kerana ini kali pertama saya menghadapi keadaan demikian. Tapi, apabila teringatkan suasana sahabat-sahabat Palestin yang menderita kesakitan tidak cukup bekalan ubat-ubatan dan rawatan samada di hospital Gaza maupun sempadan Mesir, sedikit sebanyak menginsafkan… apa lah sangat berbanding mereka… jauh macam langit dan bumi… Berada dalam wad 5B dengan dikelilingi para pesakit yang pelbagai di peringkat awal itu mengingatkan saya pada saudara-saudara di Gaza.. Ya Allah, bantulah mereka dalam serba kekurangan itu…

Nikmatnya Persaudaraan Atas Jalan Dakwah

Alhamdulillah, sepanjang berada di wad, tidak putus-putus para sahabat datang melawat. Adik-adik UMP, adik-adik PoliSAS, adik-adik UIA datang bertali arus. Terima kasih.. ziarah kalian adalah hiburan di masa-masa boring di wad tersebut. Tak lupa juga teman-teman se-usrah, sahabat-sahabat doktor, rakan-rakan sekerja, kaum kerabat, saudara mara dan saudara seperjuangan dalam dakwah yang meluangkan masa menziarahi saya ketika di wad maupun di rumah setelah keluar… Semoga Allah mengekalkan nikmat persaudaraan Islam ini serta menjadikan ianya sebahagian dari kemanisan dan keindahan yang tercatat dalam memori perjalanan hidup kita yang sangat singkat ini…

Beruzlah Dan Tafakkur Menilai Diri

Sepanjang keseorangan di wad, selain mengulang Al-Quran dan membaca buku, saya banyak berfikir dan bermuhasabah. Sepi mengajar kita memahami bahasa cinta. Dalam tempoh sesingkat 4 hari itu, saya melihat kesungguhan isteri yang belum boleh memandu kereta, berusaha sedaya mungkin untuk datang menziarahi setiap hari walau sangat letih (sedang mengandung) dan pastinya sibuk mengurus rumah, adik-adik dan anak-anak. Bahasa cinta itu sangat jelas, walau pun tanpa sepatah ungkapan.

Sakit juga menyedarkan kita dengan banyak perkara. Dengan musibah sakit, Allah sedang ‘berbicara’ dengan kita. Sakit mungkin kaffarah, mungkin teguran, mungkin ujian, mungkin amaran dan mungkin bala (na’uzubilLah). Beberapa orang sahabat yang menziarahi atau menelefon saya berpendapat, Allah s.w.t. nak bagi peluang ‘berehat’ dengan sakit tersebut. Entahlah, saya pun tak pasti boleh bersetuju atau tidak dengan pendapat tersebut. Yang pasti, sakit ini menginsafkan saya akan peripentingnya waktu sihat untuk dimanfaatkan sepenuhnya dengan amal. Apa pun rahsia dan hikmah di sebalik ‘bicara’ Allah s.w.t. kepada saya dengan sakit ini, semoga saya dapat mencedok manfaat yang terbaik darinya…

Waktu Sakit Lupa Allah, Waktu Senang?

Satu perkara yang agak menyedihkan ketika di wad ialah melihat jauhnya kesedaran saudara seagama kita terhadap kepentingan solat dalam keadaan menderita kesakitan. Boleh dikira dengan jari berapa kerat sangat yang sembahyang. Sangat ramai yang tidak solat dalam keadaan tersebut. Wallahu a’lam tak dapat saya pastikan adakah mereka meninggalkan solat ketika sakit atau memang mereka tidak solat. Yang boleh saya catatkan di sini ialah, jika waktu sakit itu kita boleh lupa Allah.. bagaimana dengan waktu senang??? Ya Allah, tunjukkan kami jalan untuk membantu umatMu yang jauh dariMU..


Catatan 2 (19/3/2009) – Sakit Bersambung-Sambung, Bertali Arus


Alangkah Besarnya Nikmat Sihat

Walaupun sudah hampir 3 minggu keluar dari hospital, keadaan fizikal saya masih belum benar-benar menyegarkan. Setelah bengkak di kaki semakin surut, datang pula demam, lelah, batuk berkahak dan selesema. Cuti rehat dan cuti sakit saling berganti. Walau bagaimana pun, saya sempat memenuhi permintaan dari sahabat-sahabat untuk ceramah sempena Maulid Ar-Rasul apabila badan rasa sedikit segar. Tapi apabila kesihatan semakin merosot lesu dan suara pula semakin hilang dek kerana batuk, saya membuat keputusan untuk benar-benar berehat minggu ini. Saya andaikan sahabat-sahabat memahami apabila saya menolak jemputan dengan suara yang tidak berapa keluar.

Kerja-kerja di pejabat juga sudah pasti tidak berjalan lancar. Banyak yang tertangguh dan sudah pasti menjadikan sebahagian dari perancangan aktiviti tergendala atau tidak berjalan beres. Saya cuba selesaikan sebahagiannya di rumah. Saya beruntung kerana berketuakan seorang Pengarah Pusat Tanggungjawab yang sangat bertanggungjawab, proaktif, kemas pengurusan dan tegas di samping berhemah dalam menggerakkan organisasi. Setidak-tidaknya ada teguran kala saya terleka sebagai tarbiyah yang sangat bernilai.

Beberapa Persoalan Di Benak Pemikiran

Ada beberapa persoalan yang sedang bermain dalam benak pemikiran saya apabila lesu tubuh menanggung sakit silih berganti ini. Yang pertama, adakah selama ini saya terlalu menerima beban kerja yang banyak dalam dakwah dan tarbiyah tanpa mengukur dengan keupayaan diri termasuk kesihatan? Benarkah kerja itu sudah terlalu banyak atau saya yang terlalu manja? Adakah saya harus membatalkan sebahagian dari program dakwah tersebut dan menolak jemputan bagi memberi ruang untuk rehat atau aktiviti riadhah fizikal? Mampukah saya sebagai contoh, menolak jemputan bagi memimpin halaqah selepas Isya’ dengan alasan bermain futsal? Bolehkah saya menolak jemputan memberi pengisian untuk program pembinaan adik-adik kampus di hujung minggu dengan alasan itu masa untuk beriadhah bersama keluarga? Memang jadual harian saya ‘hampir’ penuh sekarang ini (saya guna perkataan hampir kerana saya sedar ada ramai lagi daie lain yang benar-benar penuh dan sendat aktivitinya). Hujung minggu juga aktiviti hampir penuh. Itu pun jemputan demi jemputan terus mendatang. Program rutin sedia menunggu, program mendatang bertindan-tindan. Saya pula agak bermasalah dengan kemahiran menolak jemputan kerana tidak terbiasa memberi alasan kecuali sakit atau bertembung program. Saya sendiri tak pasti, adakah aktiviti memang terlalu banyak, atau tubuh dan jiwa saya yang sebenarnya amat manja?

Rumusan

Sekarang saya sudah membuat rumusan. Membina kembali kekuatan fizikal dan kesihatan menjadi agenda yang sangat penting ketika ini. Saya wajib merancang masa riadhah secara konsisten. Walaubagaimana pun, saya tidak akan membatalkan program rutin sedia ada. Saya akan cuba cari sela masa yang masih ada untuk diefektifkan sebaiknya. Program mendatang akan saya pertimbangkan agar tidak mengganggu jadual riadhah tersebut. Inilah tekad saya untuk 2009. Semoga kesihatan saya akan bertambah baik dan sihat. Buat sahabat-sahabat, doakanlah!

Kalau kita menderita sakit, ada ubat sebagai penawarnya, ada doktor untuk merawatnya… Tapi, apabila Islam dan ummah menderita sakit, siapakah yang akan memulihkannya? Allahu Akbar!

2 comments:

theonlyKHAI said...

salam ustaz...

saya doakan ustaz semoga cepat sembuh..benar juga kata2 sahabat tersebut..memang sakit ini untuk memberi ustaz rehat seketika setelah memenuhi setiap undangan tanpa rehat...walaupun sakit dakwah ustaz masih tidak terhenti dengan adanya penulisan melalui blog ini.

waallahualam

An Nasrul said...

Allahu Akbar!!!!